Thursday, 3 August 2017

Pendidikan Itu, Kedamaian

SEPEKAN terakhir ini, sebagian warga Negeri Antah Berantah (NAB) bicara soal pendidikan. Termasuk di dalamnya nasib Darmawati. Seorang guru yang dijatuhi hukuman percobaan oleh lembaga Yudikatif setempat karena 'mendidik' anak muridnya. Mereka prihatin atas vonis yang diterima guru tersebut.

La Oegi dan sohibnya, ikut pula berkomentar soal pendidikan, tapi bukan nasib Darmawati. Komentarnya terkait kurikulum yang diberlakukan di sekolah sekarang. Kurikulum yang menganut sistem pendidikan berbasis karakter.

La Oegi menemukan kata karakter dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) Kemdikbud. Kata itu mempunyai makna sifat-sifat kejiwaan, akhlak atau budi pekerti yang membedakan seseorang dari yang lain; tabiat; watak. Berarti pendidikan yang berbasis karakter adalah pendidikan yang menanamkan akhlak dan budi pekerti yang baik.

Nah, dalam prakteknya, orangtua harus berhati-hati ketika akan menerapkan sebuah pendidikan terhadap anaknya. Bisa saja si anak menuruti apa yang diajarkan. "Tetapi ingat! Terkadang ada sesuatu hal terlupakan, yang justru dapat merugikan baginya atau orang di sekitarnya," begitu kata La Oegi.

Apa itu? La Oegi mencontohkan sohibnya. Si Sohib ingin mengajarkan anaknya untuk selalu memiliki karakter yang baik, sesuai kaidah dalam masyarakat. Salah satu karakter yang ingin diterapkan yaitu 'tidak boleh berbicara saat makan'. Karena konon katanya, jika seseorang makan sambil berbicara akan menghalangi datangnya rezeki.

Ceritanya begini. Suatu siang, putri si Sohib yang duduk di kelas 4 sekolah dasar, baru saja pulang. Saat makan, tiba-tiba putrinya ingin mengatakan sesuatu yang dianggap sangat penting baginya. Si Sohib langsung mencegah, "Nanti setelah makan baru bilang ya nak".

Singkat cerita setelah makan, si Sohib kembali bertanya kepada putrinya. Si Sohib: Apa tadi yg kamu mau bilang nak?? Putrinya: Itu Pak, saya tadi di sana jatuh di sumur….. Si Sohib: Kenapa baru bilang……!!!!

Nah, apa makna dari cerita singkat di atas? La Oegi menjawab sendiri. Bahwa suatu kesalahan yang dilakukan Sohibnya adalah dengan ketegasan yang begitu ketat diterapkan pada anaknya, sehingga ada sesuatu yang penting terabaikan.

Padahal, sebuah teori pendidikan mengatakan “Pendidikan itu adalah kedamaian”. Pendidikan bukan untuk memenjarakan anak, tetapi untuk kedamaian anak. "Maka buatlah pendidikan itu sedemikian rupa, sehingga anak menjadi damai," begitu pesan La Oegi sambil pamit numpang lewat. (**)